World's news

Loading...

Friday, February 14, 2014

MELAYU SUDAH TERKENA SAWAN BABI, BERBUIH MULUT AKIBAT TERLALU MARAH TERESA KOK!!

Blog ini sudah beransur bertukar positioning dari condong kepada parti pemerintah kepada condong tidak kepada mana-mana parti, apatah lagi untuk cenderung kepada parti pembangkang.

Pendirian ini terbentuk dengan sendiri apabila naluri perjuangan dan prinsip serta persepsi yang wujud di dalam diri penulis masih belum menemui sesuatu yang seiring dengan mana-mana parti yang wujud hari ini.

Walaupun penulis selama ini sudah lama menyerahkan diri kepada perjuangan politik menerusi wadah UMNO, tetapi pada realitinya ia hanyalah ibarat memaksa diri menggemari, memakan dan membeli lemang akhir zaman di tepi jalan. 

Rupabentuk lemang sama macam lemang yang dibuat oleh ibu dan nenek saya dulu-dulu. Buluh masih sama. Beras bulut yang digunakan juga masih sama seperti dulu. Lemang yang dibuat masih menggunakan daun pisang dan santan.

Tetapi... Rasa lemangnya macam "hampeh".

Sebabnya;
1. Dulu pakai santan kelapa nak kata tua tak tua sangat, muda pun tak muda sangat. Hari ini beli santan di pasar bercampur-campur. 
2. Dulu santannya cukup dan ikut sukatan. Lemang tepi jalan sekarang kalau boleh nak kurangkan santan, kurangkan lagi. Hasilnya nak kata makan lemang pun bukan, makan pulut santan pun bukan.
3. Lemang tepi jalan sekarang jarang yang jual rendang sekali. Kalau ada pun rendangnya rasa hampeh juga. Terlalu susah nak cari rendang ori macam yang macam kita nikmati selama ini hasil buatan ibu dan nenek.

Itulah gambaran idealogi dan perjuangan dalam UMNO hari ini. Pemimpin dalam UMNO muncul dan lahir bersepah-sepah, macam penjual lemang yang tumbuh membiak di tepi-tepi jalan. Tapi kualiti kepimpinannya hampeh.

Mereka hanya mahu mencari keuntungan sepertimana penjual lemang di tepi-tepi jalan. Mereka mencari keuntungan dengan mengunakan wadah, kulit ataupun tiket UMNO, sepertimana penjual lemang menawarkan lemang kepada pelanggan dengan cara mengekalkan rupabentuk luaran yang masih menggunakan buluh, daun pisang dan sedikit unggun api sebagai syarat untuk menampakkan bahawa yang dijualnya itu adalah lemang ori.

Bukan sedikit melayu yang kecewa kerana apa yang dirasa dan dilihat serta diperjuangkan di dalam UMNO sudah sama sekali berbeza dengan apa yang kita pernah dengar datuk nenek kita dulu berjuang di dalam UMNO. Yang kita dengar dan difahamkan oleh kisah-kisah perjuangan UMNO dulu-dulu lain, tapi apabila kita aktif berjuang di dalam UMNO lain. Tak sama macam yang kita fahami UMNO yang sebenar seperti yang dikisahkan.

Atas perasaan dan naluri inilah saya tidak menjumpai persamaan perjuangan UMNO yang dijayakan oleh datuk nenek terdahulu dengan UMNO hari ini yang disambung oleh anak-anak dato nenek pejuang UMNO dulu-dulu.

Perjuangan UMNO yang dibawa oleh pemimpin hari ini sudah tersasar dari naluri dan perasaan "original" sebahagian besar orang-orang melayu yang menerima dan mendokong perjuangan UMNO "original" dulu-dulu.

Apabila perjuangan UMNO itu original, maka naluri orang melayu yang original juga secara otomatik akan terikat dan terpikat dengan UMNO. Tapi apabila perjuangan UMNO itu tidak lagi original, maka secara otomatik naluri-naluri orang melayu yang original ini akan menolak UMNO. 

Inilah sebab kenapa realiti yang berlaku di depan mata hari ini, sebegitu ramai orang melayu yang tercari-cari wadah perjuangan alternatif. Ada yang terus memilih untuk bersama parti pembangkang. Ada yang memilih untuk mewujudkan NGO-NGO sendiri. 

Akhirnya, inilah yang kita sebagai orang melayu hadapi hari ini. Menyisihkan diri dari UMNO dan mencipta kelompok sendiri dengan keyakinan bahawa merekalah yang paling benar dan UMNO sudah tak boleh diharapkan lagi. Apabila keadaan ini terjadi, maka segala keburukan dan kerja-kerja keji, walaupun tidak dilakukan oleh pemimpin UMNO, semuanya akan dipakejkan keseluruhannya, "ini adalah kerja UMNO dan para pemimpinnya yang bobrok".

Hanya naluri melayu yang "sudah bertukar jatidiri melayu" yang tidak lagi wujud kecintaannya kepada agama, bangsa dan tanah air, (iaitu intipati perjuangan UMNO yang original) yang akan terus bersama UMNO yang sudah tidak original lagi. Walau bagaimana pun, masih ramai lagi melayu original yang bergiat dan menumpukan perjuangannya bersama UMNO. Mereka jujur dan ikhlas. Itu tidak dinafikan. 

Tetapi, bukan inilah yang kita sebagai melayu kehendaki ianya terjadi. Apabila melayu mengambil pendirian dan halatuju masing-masing melalui pelbagai platform, maka melayu secara otomatik akan hilang kekuatan secara keseluruhannya.

Inilah yang sedang dihadapi oleh melayu hari ini. Kekuatan yang sudah dibahagi-bahagi kepada beberapa kelompok. Akhirnya, muncullah manusia-manusia seperti Teresa Kok dan yang seangkatan dengannya yang menghina dan mencabar maruah melayu.

Tapi, apa melayu dan para pemimpinnya boleh buat? Taada apa-apa pun. Paling hebat pun hanya mampu membuihkan mulut dengan cakap berbuih-buih.

7 comments:

  1. Umno era Najib nie mmg pondan..semua MT hanya pandai melalak bile ada pemilihan shj, lps tu semua menikus sama spt tuan presiden yg teramat lah "lemah lembut" pada bangsa cinabeng...kata memperjuangkan hak2 melayu islam tp bile bangsa dn agama di hina, mana pergi suara2 yg pandai melalak tuh??mana pergi "hero2 yg hebat masa perhimpunan agung umno"?? nk hrp kan PAS dn PKR mmg dorang dasar barua DAP..mana lagi org melayu Islam nk mengadu??

    ReplyDelete
  2. kerana perpecahan, MELAYU akan hilang kuasa. MELAYU akan hilang maruah dan harga diri. MELAYU akan mengemis ditempat sendiri. pemimpin yang berbangsa MELAYU talah kehilangan arah dan tuajuan. NAFSU telah menguasai diri.

    ReplyDelete
  3. Bila berckp pasal perjuangan Melayu, mmg merumitkan, apakah kita mahu corak perjuangan Melayu menjadi seperti perjuangan Perkasa, yg melenting bila berkaitan menghentam pembangkang, tetapi dayus bila berkaitan umno.

    Perjuangan yg ada bukan berdasarkan membela rakyat tetapi berpura2 berjuang sambil mengintai peluang, bila dpt peluang utk diri sendiri, terus menikus dan senyap, inikah perjuangan Melayu ?

    KNKB perlu memfokuskan diri kpd perjuangan Melayu sebenar, bukan perjuangan yg berasaskan kpd prasangka semata, mengatakan Teresa Kok menghina Melayu hanya berasaskan kpd watak di dlm klip video yg di katakan menyindir Rosmah Mansor adalah tdk kena.

    Kebetulan pemimpin yg meminpin M'sia skrg adalah Melayu tetapi fokus Teresa Kok tersebut, bkn kpd Melayunya Najib itu, tetapi gaya kepimpinan Najib itu yg di sindir, tak kan itu membuatkan kita terasa sebagai menghina Melayu.

    Bagaimana jika di masa depan PM dari keturunan lain, dan org Melayu tdk boleh menyindir krn akn di tuduh menghina keturunan PM walau PM tersebut melakukan perkara yg tdk elok dan cocok sebagai PM M'sia.

    Perjuangan sebenar Melayu skrg ialah mengurangkan kos hidup di M'sia krn yg paling terjejas di dlm masaalah ini ialah org Melayu, tetapi jika krn nak membela org Melayu ini kita membiarkan pemimpin Umno merembat wang rakyat dng pelbagai cara yg kesan terakhirnya nanti ialah org Melayu juga, perjuangan apakah itu..... inilah delima Melayu sebenarnya, menentang rasuah dan penyelewengan di kalangan pemimpin Umno di anggap menentang Melayu, payahlah kalau mcm itu.

    ReplyDelete
  4. Ramai mamak yang jual lemang sekarang kerana manyak untung.

    ReplyDelete
  5. sebenarnya tak ada sapa pun yang bercakap fasal si Teresa tu. kalau dulu, melayu akan bercakap di merata tempat.. sebab melayu masa tu sangat saying bangsa, agama dan raja. tapi sekarang, melayu dah lupa diri dia sebagai melayu malh ada yang fobia dengan nama melayu hanya kerana bencikan UMNO yang merupakan pertubuhan melayu. Kesian melayu.

    ReplyDelete
  6. Najib = penjilat Cinabeng
    Zahid Hamidi = proksi Anwar Al Juburi
    Idris Haronb = penjilat Cinabeng

    Melaka Maju Fasa II konon...LANCAU!

    Jalan beralun bertebing di lebuh AMJ di persimpangan lampu isyarat DRB HICOM kilang pemasangan Honda (hala ke Alor Gajah) dah bertahun tak dibaiki.

    Menyalak seronok syok sendiri kononnya Melaka Gateway membawa pelaburan lebih 40 billion. Hak Melayu dan Tanah Pusaka Melayu terus tergadai.

    Habis perkampungan tradisional diratah oleh Cinabeng hingga ke pelosok Kerubong, Belimbing Dalam.

    Lihatlah bagaimana Cinabeng mainkan Melayu dengan manipulasi harga rumah semaunya. Harga rumah di One Kerubong melebihi paras 700K. Begitu juga rumah di Tmn Belimbing Setia melebihi 400K. Tmn Nuri Durian Tunggal pun cecah 700K. Siap guna nama Perscint pula tu.

    Woi Idris Haron lancau! Harapkan janggut secubit bawah bibir kau aje. Karakter Idris sebiji Anwar Ibrahim masa mula masuk AMNO dulu. Sebok tayang aksi baca doa dan imamkan solat. Jaga-jaga sikit orang macam ni.


    Pergilah

    ReplyDelete
  7. Pendapat LKTP1436 wajar di beri perhatian KNKP. Kita balik kapada perjuangan sebenar. Melayu harus tolak pemikiran & politik sempit. Ini adalah hakikat kehidupan. Perjuangan yg sebenar bukan bersifat perkauman tetapi perkara2 yg lebih universal seperti kos sara hidup, sistem pendidikan yg lebih baik & sbgnya. Ini adalah isu2 semasa yg akan menjejaskan kehidupan rakyat khususnya org melayu yg tidak berupaya utk bersaing. Apakah "ketuanan melayu" telah menjadikan melayu kaya raya? Jawapannya tentulah tidak untuk semua org melayu. Jadi apakah keperluan kita untuk menjunjung ketuanan melayu jika tidak menguntungkan kita sbg rakyat Malaysia? Demi kemajuan negara, kita sbg rakyat yg membayar cukai & cintakan negara sepatutnya bersatu menentang kezaliman & penindasan terhadap rakyat malah menolak politik sempit yg hanya menguntungkan segelintir bangsawan untuk hidup mewah memegang kuasa.

    ReplyDelete